Arkib untuk Mac, 2012

Memilih Di Persimpangan…

Posted: Mac 31, 2012 in Uncategorized

Image

1.  Coretan kali ini berjaya memecah rekod kerajinan saya menulis sewaktu bergelar mahasiswa pada bulan Oktober 2008 yang lalu iaitu sebanyak 11 kisah dalam tempoh sebulan. Saya bersyukur kerana masih dikurniakan kekuatan oleh Allah SWT untuk terus berkarya dan berpencak di alam maya ini. Sungguh saya bukanlah penulis blog yang begitu mahir dengan teknologi baharu blog moden mutakhir ini. Saya hanyalah penulis biasa-biasa sahaja yang suka mencoretkan rasa jiwa yang ada dalam hati dan minda ini.

2. Semua orang mempunyai pilihan. Sama ada pilihan itu membawa kepada kebaikan atau pun membawa kepada kemudaratan, kitalah jua yang mesti menentukan. Daripada kita kecil sehinggalah bergelar dewasa atau remaja, kita seringkali diberi pilihan. Dalam dunia akademik baik, dalam kehidupan sosial baik, percintaan, persahabatan serta perhubungan dengan alam, kita telah dan akan menghadapi situasi yang memungkinkan kita membuat keputusan.

3. Apabila kita bangun daripada tidur, kita diberi pilihan sama ada untuk terus bangun atau pun untuk terus lena dibuai mimpi. Kemudian, kita diberi pilihan sama ada untuk terus mandi atau sekadar mengambil wuduk bersolat dan melaksanakan kerja seharian. Begitulah seterusnya dalam aktiviti setiap hari kita diberi pilihan untuk memilih dan membuat keputusan berdasarkan kematangan akal dan kebijaksanaan fikiran.

4. Untuk membuat pilihan dalam situasi yang mudah seperti memilih sama ada untuk terus berjalan atau tidak, melihat atau tidak, mungkin tidak sesukar membuat pilihan dalam situasi yang melibatkan perasaan, jiwa dan masalah yang mencabar minda. Walau bagaimanapun, pilihan yang disangka mudah ini juga tidak semestinya begitu. Malah, pilihan yang disangka mudah inilah pada hakikatnya adalah pilihan yang akan menentukan langkah kita seterusnya.

5. Ramai orang mengakui bahawa setelah pilihan dibuat, manusia tidak lagi boleh menoleh ke belakang. Idea ini sebenarnya tidaklah salah. Ia bertepatan dengan prinsip masa yang tidak boleh diundur. Kerana itulah tuhan berfirman dengan masa di dalam surah al-asr. Kerana itu jualah orang-orang tua sering menyebut “terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya”.

6. Sesukar manapun kita membuat pilihan, kita mestilah menetapkan matlamat pilihan tersebut. Apa sebenarnya yang ingin dicapai. Apa kehendak kita yang sebenarnya. Adakah kita benar-benar ingin mencapai impian itu. Justeru, meskipun pilihan sesukar mana pun dibuat, dan jika pilihan tersebut salah, kita masih mempunyai ruang untuk memperbetulkannya lantas memastikan impian yang ingin digapai boleh direalisasikan.

7. Membuat keputusan dalam soal hati dan rasa adalah paling sukar. Seperti jugalah dalam memilih juadah makan, kita akan memilih berdasarkan selera kita. Namun, sebelum memilih, kita mestilah meraba kocek dan dompet terlebih dahulu untuk memastikan perbelanjaan tidak di luar kemampuan. Kita juga mestilah memastikan suasana dan hidangan yang disajikan benar-benar bersih. Dalam soal hati ini walau bagaimanapun adalah berbeza. Kerana walaupun kita dihidangkan dengan sajian bertaraf lima bintang sekali pun, jika ia tidak menepati selera kita, maka kita mungkin sukar untuk menikmati hidangan tersebut.

8. Tuhan telah mengutuskan Rasul dan Al-Kitab (Al-Quran) sebagai neraca penimbang rasa. Pepatah Melayu pernah menyebut “Ikut hati, mati, ikut rasa, binasa”. Perihal ini menceritakan kepada kita bahawa rasa itu adalah makhluk yang begitu berbahaya. Kerana itu apabila kita membuat keputusan, kita mesti meletakkan kedua-dua asas in sebagai pertimbangan.

9. Benarlah, membuat pilihan bukanlah semudah yang disangkakan. Yang penting, kita mesti memastikan matlamat yang ingin dicapai mesti menjadi realiti. Meskipun, ia selewat 20 tahun akan datang, sekiranya, pilihan telah dibuat, bulatkanlah tekad, berusahalah ke arah itu, Insyallah, impian dan harapan akan menjadi kenyataan.

Advertisements

Bukanlah Awan Nano

Posted: Mac 29, 2012 in Uncategorized

Image

1. Saya merenung di luar beranda. Jauh nun di sana ternampak kerdipan lampu di sebalik bangunan-bangunan sederhana besar di wilayah ini. Di dalam rumah, biasa-biasa sahaja. Saya tidak punyai barangan yang banyak. Tiada karpet yang terhampar mewah, tiada pembesar suara yang sedap di dengar bersama televisyen 70 inci yang asyik di tonton, tiada pendingin hawa yang enak dinikmati.

2. Seketika, saya terpandang sesuatu yang aneh di langit. Ada sekelompok awan yang sedikit putih warnanya. Ia berarak perlahan. Sedikit mendung. Mungkin sahaja kerana wilayah ini sejak kebelakangan sering sahaja mengalami hujan panas yang tidak menentu. Awan itu bukanlah awan nano yang setia meneduhi diri manusia tanpa menggores pipi. Bukanlah jua awan nano yang tak terduga hadir dan tak akan tercapai oleh pandangan manusia.

3. Awan itu seolah-olahnya merenungi nasib dirinya yang dirundung pilu. Berarak sendirian tanpa ditemani temannya yang lain. Di saat langit semakin pekat, ia tetap berarak berseorangan menuju ke destinasi yang ia sendiri tidak pasti. Awan itu menyusuri gelap malam ke arah timur merentasi sungai dan denai. Sesekali ia menoleh ke bawah mencari hidupan untuk dilindungi. Malangnya, semua telah di alam mimpi.

4. Ia tahu ia hanyalah sekadar awan. Ia tidak berjasad dan berfizikal lengkap seperti makhluk ciptaan tuhan yang lain. Ia hanyalah gumpalan udara dan air serta gas-gas yang terhimpun di dalam badannya. Ia cuba mencari teman. Namun seringkali gagal. Apatah lagi di malam yang kelam sebegini, sudah pasti tiada apa yang boleh dicari.

5. Saya memerhati dengan penuh asyik akan gumpalan itu. Seolah juga memahami perasaan gumpalan awan itu, saya cuba menyerunya agar ia kekal ditempat asalnya. Saya cuba berbisik kepadanya bahawa kehidupan sememangnya begini. Seperti manusia, makhluk yang lain juga akan hadir dan pergi. Hidup dan mati. Tiada apa yang kekal melainkan sang pencipta.

6. Saya merasai perasaannya yang begitu hiba. Ia benar-benar perlukan teman. Ia penat untuk hidup sendirian. Apatah lagi dengan sifat semulajadinya itu, ia hanya muncul di waktu malam. Apatah juga ia tidak punya kudrat apa-apa untuk bertegur sapa dengan makhluk yang lain. Sungguh saya memahami citra dan jiwa awan itu.

7. Akhirnya perlahan-lahan ia pergi. Seperti dan seakan kecewa dengan penantiannya yang begitu lama. Ia membawa hatinya yang lara. Ia tidak pergi jauh. Cuma berarak ke sisi yang lain sementara menantikan sang mentari muncul menandakan tamatnya penantian yang begitu mulia dan penuh bererti.

8. Perlahan-lahan saya menarik tirai dan pintu berlapis. Mengunci pintu seraya berkata dalam hati “Ah, itu hanyalah awan”…. saya terus ke kamar dan mengakhiri malam ini dengan lafaz salam kepada awan tersebut – hanyalah di dalam hati.

SEPI

Posted: Mac 28, 2012 in Uncategorized

Kelam

Langit di luar masih gelap gelita

Pudar bayang tiada seri warnanya

Sedang malam terus asyik melabuh tirainya

Seorang hamba murung berduka

Berteleku sendirian di sudut yang terpencil

Merindui sosok tubuh yang mugil

Menghitung masa ketika dipanggil

Hatinya resah sirna nestapa

Jiwa miliknya hilang dibawa ke mana-mana

oleh sepi malam yang kian lama

Hatinya tidak lagi disitu

sadar bahawa masa semakin berlalu

Ia tahu cintanya benar

Sesuci mawar semakin segar

Ia terus mengharap meski di sebalik malam gelap

agar cahaya menjadi pelengkap,

Selamat malam sepiku..

.Image

 

 

Ia Milik Tuhan

Posted: Mac 27, 2012 in Nukilan Hati

 

1. Siapa yang boleh menyangkal bahawa Tuhan memiliki segala-galanya? Ada beberapa patah melayu sering juga menyebut tentang sejauh mana pun kesungguhan manusia menggapai impian mereka, pada akhirnya tuhan yang menentukan semua. Antaranya adalah pepatah “Kita merancang, Tuhan menentukan”.

2. Manusia harus sedar bahawa apa yang dimilikinya adalah pinjaman. Dengan erti kata lain manusia hanyalah menumpang apa yang bukan miliknya. Bahkan, nyawa yang menduduki jasadnya juga adalah satu pemberian yang akan diambil semula oleh tuhan. Kerana itu jualah, tuhan berfirman “Kullu Nafsin Zaa’iqatul Mawt” – Setiap yang bernyawa pasti menempuhi maut.

3. Mencari makna apa yang dimiliki bukanlah sesuatu yang mudah. Begitulah juga apabila kita mentafsir nikmat pinjaman yang dianugerahkan tuhan. Kita pasti mendapati bahawa ia tidak selama-lamanya sempurna. Mata, telinga, hidung, kulit, deria dan lain-lain nikmat akan ditarik semula apabila tiba masanya kelak.

4. Mata akan rabun bila tiba masanya, rambut akan putih beruban apabila sampai waktunya, kulit akan mengendur, sendi dan urat akan lemah, daya ingatan semakin tumpul, perasaan menjadi sensitif, lantas perlahan-lahan apa yang dimegahi selama ini akan turut hilang dimamah usia.

5. Begitulah jua perihalnya fizikal dan material yang lain. Bangunan dan tanah, rumah dan kedai, pejabat yang besar dan gudang yang serba mewah – akhirnya tidak akan kekal lama. Paling tidak ia mungkin bertahan selama 10 tahun, 50 tahun, 100 tahun atau paling lama mungkin 200 tahun. Angka ini hanyalah tempoh yang sangat singkat jika dibandingkan waktu di alam yang seterusnya kelak.

6. Perasaan dan hati, dalam aspek ini juga tidak terkecuali. Tuhan adalah pencipta hati. Tuhan jua yang memakmurkan hati dengan pelbagai variasi perasaan – cinta, kasih sayang, benci, geram dan sebagainya adalah antara warna warni perasaan yang dicampakkan tuhan ke dalam sanubari manusia.

7. Tiada siapa boleh menafikan juga betapa perasaan adalah sangat instrumental kepada kehidupan manusia. Setiap hari apabila kita berhadapan dengan pelbagai ragam dan karenah kehidupan, kita akan merasai pelbagai perasaan yang bermain-main dalam hati kita.

8. Namun, tuhan sebagai pencipta hati dan perasaan jauh lebih berkuasa. Kerana itu jua tuhan berfirman “Innal Insaana Khuliqa Haluu’a” – Sesungguhnya manusia dicipta dalam keadaan keluh kesah. Hakikat ini membuktikan manusia tidaklah mengawal diri mereka; apatah lagi berkuasa untuk menentukan perasaan yang dialaminya.

9. Tuhan memberikan perasaaan sebagai tanda kasihnya kepada manusia. Justeru, rasa kehambaan seperti bersyukur, berterima kasih, rendah diri, takut, zuhud dan sebagainya adalah antara variasi jiwa yang mesti ada pada diri manusia walau sebaik atau sejahat mana pun sifat yang dimilikinya.

10. Rasa takut kehilangan orang yang disayangi, atau harta yang dimiliki, adalah satu lumrah. Tuhan boleh memberi dan menariknya pada bila-bila masa. Malah, perasaan itu boleh dibolakbalikkan tuhan pada ketika yang dikehendakiNya.

11. Masa yang dilalui kini adalah rentetan panjang perjalanan kehidupan masa akan datang.Bersabar dan terus mengharapkan rahmat tuhan adalah penawar mujarab menghilangkan kesedihan dan lara duka akibat kehilangan. Semoga terus gagah melangkah di masa mendatang. Semoga jari ini terus gagah menari-nari berpencak di alam maya. Semoga terus gagah berjalan dan berlari menuju ke destinasi impian yang dicari.

WMH | 27.03.2012 | 3.30 pagi

Sandwich

Posted: Mac 26, 2012 in Uncategorized

1. Di Malaysia, sandwich adalah makanan yang cukup popular. Selain dimakan pada waktu pagi sebagai sarapan mengisi perut, sandwich turut dimakan pada waktu petang. Tidak kira peringkat usia, sandwich amat digemari oleh kebanyakan rakyat Malaysia.

2. Hanya menggunakan sekeping roti dan apa sahaja inti sama ada bawang, kacang, mentega, daging, ayam dan sebagainya, sandwich yang mengandungi kadar karbohidrat yang tinggi untuk memberikan tenaga kepada badan manusia bagi menjalankan aktiviti harian adalah juga sinonim dengan tuna atau sardin. Ramai yang menggemari pembuatan sandwich melalui kaedah ini.

3. Rakyat moden di negara ini sebenarnya semakin suka kepada makanan yang mudah disediakan dan senang dinikmati seperti sandwich. Hakikat ini berlaku kerana pelbagai faktor yang mendesak. Antaranya adalah kerana kesibukan bekerja seharian, waktu lapang yang tidak mencukupi, di samping kemunculan jenama-jenama baharu produk makanan segera yang semakin bertambah di pasaran tempatan dan antarabangsa.

4. Benarlah kehidupan manusia alaf baharu ini menggesa masyarakat untuk hidup dalam serba serbi kemudahan. Bahkan, corak dan gaya moden ini turut memberi impak kepada natijah kehidupan fitrah manusia dalam keluarga, hubungan dengan ciptaan serta mengendurkan rasa erti kehambaan hamba dan tuhan.

5. Beberapa dekad yang lalu, jika di negeri-negeri pantai timur seperti Kelantan, Terengganu dan Pahang, hidangan nasi berlauk dan makanan tradisional lain seperti nasi kerabu dan nasi dagang menjadi pilihan utama bagi para ibu untuk dihidangkan kepada seisi keluarga. 

6. Kebiasaannya, usai menikmati sarapan, aktiviti berkebun di ladang, menoreh getah di kebung serta turut memukat di laut dan menahan tauk di tepian sungai menjadi pilihan di hujung minggu. Apapun, itu adalah cerita beberapa dekad yang lampau. Kini, manusia moden sudah meninggalkan jauh budaya itu.

7. Ada beberapa patah melayu juga pernah menyebut bahawa air tangan seorang ibu atau seorang isteri adalah lebih bermakna dan signifikan kepada keluarga. Cerita sebegitu kini hanyalah skrip yang hanya tinggal skrip sahaja. Tuntutan tugas yang memerlukan kepantasan serta ketangkasan dalam menghambat kehendak dunia dan alam siber yang semakin menggila menjadikan manusia lebih suka kepada apa-apa sahaja yang bersifat segera.

8. Sandwich, dalam hal ini, walau bagaimanapun tidaklah bersalah. Sandwich hanyalah sejenis makanan yang biasanya dimakan oleh orang-orang barat yang tidak kurang faedah dan khasiatnya kepada manusia. Bukanlah soal sandwich yang sedap atau tidak yang menjadi taruhan. Keikhlasan serta kesungguhan kita menyajikan sesuatu untuk orang yang tersayang adalah lebih utama daripada kemampuan kita memberikan segala bentuk material yang akhirnya mungkin sahaja tidak menatijahkan apa-apa.

9. Selamat sore di petang isnin bersama hidangan sandwich buatan tangan sendiri~Image