Archive for the ‘santai’ Category

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

 

Buat sahabat setia dan pengunjung laman blog HasifMuslim, saya dengan penuh takzim ingin mengucapkan selamat menyambut Tahun Baru Hijrah 1430 dan Tahun Baru Masihi 2009.

 

Pasti ramai yang mempunyai azam dan semangat yang baru untuk meneruskan kecemerlangan yang di kecapi pada tahun 2008. Apapun, kita wajiblah memastikan apa yang berlaku hari esok adalah lebih bermakna dari apa yang berlaku hari ini. Renungkan hari silam buat ingatan hari mendatang.

 

Azam saya? Kena tuan empunya badanlah!(“,)

 

Jadilah orang yang beruntung!

Advertisements

Sakit itu Rahmat

Posted: Oktober 24, 2008 in santai

Musim bah dan tengkujuh tiba lagi. Kali ini di saat kebanyakan warga mahasiswa dalam persiapan menghadapi peperangan besar di dewan peperiksaan bulan hadapan. Sebagaimana biasa, iklim sesumpah terjadi lagi. Amat sukar meramal bilakah waktunya hujan dan bilakah waktunya panas. Kadangkala panasnya cukup terik dan kadangkala hujannya cukup lebat. Hatta ahli kaji cuaca terhandal di dunia sekalipun tidak akan mampu meramal waktu hujan dan panas dengan tepat. Maha Suci Allah yang mengatur sistem kitaran ini dengan cukup menakjubkan. Jauh menjangkaui secebis pengetahuan manusia!

 

Demam, selsema dan batuk. Wah! Satu set pakej lengkap di uji Allah untuk saya dalam suasana peperiksaan ini. Bukan bertujuan menagih simpati, namun terfikir di dalam hati betapa sakit yang di anugerahkan ini bukanlah satu musibah bahkan ianya satu Nikmat yang cukup berharga!

 

Apa tidaknya, semakin berat badan menanggung derita, semakin dekat hati mengingati Nya. Terfikir sejenak, barangkali sudah lumrah manusia hanya mengingati Tuhan di saat sukar dan derita. Namun, Tuhan sesekali tidak pernah menzalimi hambaNya yang hina.

 

Lingkungan kesakitan dan penderitaan ini sebenarnya adalah medan terbaik untuk mentarbiyah keimanan lantas mendekatkan diri kepada Sang Pencipta. Ya! Maka apa lagi yang di risaukan. Bersyukurlah atas Rahmat kesakitan! Thank you Allah!

Dr. M ; Sebelum dan Sesudah

Posted: Oktober 21, 2008 in santai

Sebelum, dia berkuasa. Sesudah, dia luar biasa

Sebelum, dia di takuti. Sesudah, dia bimbangi

Sebelum, dia di ampu. Sesudah, dia di “boo”

Sebelum, dia di sayangi. Sesudah, di benci

Sebelum, ucapannya tegas. Sesudah, ucapannya ber”bekas”

Sebelum, tindakannya kontroversi. Sesudah, tindakannya provokasi

Sebelum, dia merancang. Sesudah, masih merancang?

 

Kini, dia sendiri. Bergerak tiada mengundur, mara tiada berpaling

Kini, dia bebas. Pedang lagi di hunus, gerak penuh jurus

Kini, dia sedar. ”Mereka” ter ”sedar!”